Kuntilanak Penghuni Rumah Tante Ira PART II

Kuntilanak Penghuni Rumah Tante Ira PART II--Kedatangan hendro membuat saya tenang, setidaknya ada teman buat ngobrol. Kami ngobrol tentang pengalaman saya yang melihat kuntilanak dirumah ini hingga menjelang shubuh, hendro sangat antusias mendengar cerita kuntilanak itu, katanya dia memang penasaran dengan yang namanya makhluk halus, hendro sama sekali belum pernah melihat makhluk halus, makanya hendro minta ke saya buat nginep dirumah tante beberapa hari agar dapat mengalami kejadian ganjil seperti apa yang saya alami.
Karena tidur yang larut malam, membuat kami bangun kesiangan, hingga kami bangun pukul 2 siang dan tante sudah ada dirumah.

Tante : Rif, kamu bangunnya siang amat??? masa jam 2 siang baru bangun, tu jadinya gak kuliah kan????
Saya : Semalem saya liat kuntilanak tan, makanya saya minta hendro buat nemenin saya.
Tante : (dengan wajah ketakutan) Apa kamu bilang rif????? kuntilanak????? nah kah, apa tante bilang!!!! rumah ini serem rif.... kamu ajak aja temen kamu buat kost dirumah tante biar rumah tante rame rif!!!!!
Saya : Iya tan, ntar arif cari temen buat kost dirumah tante dech, tapi itu si henro mau nginep lagi dirumah ini, katanya dia penasaran sama makhluk halus!!!
Tante : Aneh tu anak, penasaran kok sama makhluk halus.....

Sudah seminggu hendro nginep dirumah tante tapi kami tidak mengalami hal-hal yang menyeramkan membuat hendro makin gak percaya sama penampakan yang saya ceritakan.
Karena sudah saking penasarannya, pada suatu malam, hendro teriak-teriak dibelakang rumah tempat penampakan kuntilanak yang saya liat buat nantangin kuntilanak supaya nonggol.

Hendro : Woiiiii kuntilanak, sini loe keluar, gua gak takut..... cong...pocong... nonggol lue, apa lue genderuwo keluar sini tampilin muka jelek loe hhhhhhhhhh.
Saya : Sssstttttt..... nekad amat kamu hen... ntr nonggol beneran baru tau rasa lue.....
Hendro : Biarin aja rif, gua emang penasaran sama tu makhluk halus.

Setelah hendro nantangin kuntilanak itu memang tak ada kejadian apa-apa yang kami alami, hingga kami tidur.
Pukul 1 malam, tiba-tiba saya terbangun, saya lihat hendro sudah tidak ada dikamar, saya berfikir mungkin hendro kekamar mandi, tapi setelah ditunggu setengah jam, tak ada tanda-tanda hendro masuk ke kamar, akhirnya saya beranikan diri untuk mengecek seisi rumah buat cari hendro.
Setelah saya cari keruang tamu, ruang tv, akhirnya saya lihat hendro sedang terduduk disudut ruang dapur, saya langsung bergegas menyalakan lampu dapur.
Saya lihat hendro sangat pucat sekali, tatapannya kosong, bahkan saat saya menyapa hendro, dia seperti ketakutan.

Saya : Hen..hen.... ada apa hen....
Hendro : Aaaa..aaa....aaaa...aaada pocong dikamar rif, Diiiii..dddiii kamar mandi juga...a aa aa adaa kunntiilanaakkkk.. (dengan nada ketakutan).
Saya : Astaghfirrlah... makanya kamu jangan ngomong kayak gitu hen, mereka bisa marah dengan ulah kita.... lagian juga kamu pake nantangin mereka.. tu kena akibatnya......

Setelah keadaan hendro agak tenang, kami pun keruang tv, kami sama sekali tidak berani masuk kekamar.
Karena rasa ngantuk yang sudah tidak dapat saya tahan, saya pun tertidur, entah berapa menit saya tertidur tiba-tiba saya terbangun dan melihat hendro sudah tidak ada, saya berfikir mungkin hendro melihat penampakan lagi dan sembunyi entah dimana.
Saya mencoba mencari hendro ke dapur tempat hendro tadi ditemukan. saat saya sedang melintasi kamar tante, samar-samar terlihat seperti ada orang didalam kamar tante, karena penasaran saya coba membuka sedikit korden yang menutupi pintu kamar tante.

Seketika bulu kuduk saya langsung berdiri, saya melihat sesosok pocong yang sedang berdiri tegak dipojokan kamar tante sambil menatap ke arah saya.
Pooocoooonnggggggggggggg, tanpa ba  bi bu lagi saya langsung berlari masuk ke kamar. Didalam kamar saya mendapati hendro sedang duduk dipojokan kamar dengan raut wajah yang ketakutan.

Kuntilanak Penghuni Rumah Tante Ira PART II

Saya : hen..henn... ada pocong dikamar tante hen...
Hendro : gua juga liat pocong di ruang tv rif, makanya gua langsung masuk kamar lue, gua dah ga berani kemana-mana lagi.

Setelah melihat penampakan-penampakan yang tidak kami inginkan, kami sepakat untuk tidak tidur dan tidak keluar kamar hingga pagi menjelang.
Share This :

Related Post



sentiment_satisfied Emoticon