Penampakan Hantu Saat Mancing

Penampakan Hantu Saat Mancing-Selamat malam sobat cerita horor indonesia, beberapa hari yang lalu admin (Soy) mengalami cerita yang cukup menyeramkan saat mancing dimalam hari, silahkan disimak sob......

Perkenalkan nama Gw Soy, salah satu admin di fanspage ini, kegiatan atau salah satu hobi yang sangat Gw suka adalah memancing, hampir setiap ada waktu senggang pasti Gw gunakan untuk memancing, apalagi rumah Gw deket banget sama sungai.

Penampakan Hantu Saat Mancing

Waktu awal musim penghujan kemarin, banyak ikan yang mabok karena terkena banjir, Gw dan teman Gw (Dani) sangat bersemangat untuk menangkap ikan-ikan yang mabok dipinggiran sungai, alhasil kami dapet banyak ikan, mungkin bisa sampai 4 Kg kalau ditimbang, kami menangkap ikan-ikan tersebut hanya menggunakan alat sederhana, dan bahkan hanya menggunakan tangan.

Kami menangkap ikan-ikan yang mabok hingga menjelang maghrib tiba, meski kami sudah mendapatkan tangkapan yang cukup banyak tapi kami merasa belum puas karena kami sama sekali belum mendapatkan ikan lele, biasanya meskipun ikan lele ikut mabok saat banjir pertama tiba tapi tidak mudah ditangkap karena karakter ikan lele yang cukup kuat terhadap pergantian musim, oleh karena itu Gw dan dani berniat memancing ikan lele dimalam hari, karena kami yakin ikan-ikan lele itu pada menepi dipinggiran sungai, sehingga akan cukup mudah bila dipancing.

Dani : Soy!!!! nanti malam kita mancing lele yuk, pasti kita bakalan dapet banyak nih!!!!
Gw : Mancing dimana sob?
Dani : Dideket kuburan umum sob, keknya disana banyak sarang ikan lele!!!
Gw : Ogahhh ahhhh, Gw agak takut sob kalo mancing dibawah pemakaman umum, ngeri, kan disana angker sob...
Dani : kalo Gw aja Adi gimana?? loe mau gak? kan kita bertiga, pasti tu setan-setan gak bakalan berani ganggu kita sob....
Gw : Ngaco loe Dan, biarpun kita bawa orang satu kampung juga tu setan-setan gak bakalan takutlah, kecuali loe bawa kiyai satu, kita bertiga kan penakut-penakut ya sama aja boong dong!!!! Tapi lumayan juga sih kalo kita bisa dapet banyak ikan lele, okey dech nanti malam kita mancing lele di bawah pemakaman umum.

Sesuai dengan yang kami sepakati, kami bertiga berangkat pukul 8 malam menuju spot mancing didekat pemakaman umum, saat kami tiba sungai dekat pemakaman umum itu, perasaan Gw berasa tidak enak sekali, bulu kuduk ditangan dan leher Gw tiba-tiba berdiri, apalagi saat Gw melihat keadaan disekitar spot tempat kami akan memancing lele, suasananya begitu gelap, lembab, dan banyak pohon-pohon bambu yang tumbuh lebat ditempat itu.

Gw : Sekarang jam 8 malam kok kayak jam 12 malam ya dan, gelapppp dan sepi lagi???
Dani : Oon loe Soy, namanya aja malam hari ya gelap, kalo soal sepi mah jangan ditanya lagi,, namanya aja kita lagi dideket pemakaman umum, ya pasti sepi lah...
Adi : Nih anak satu pertanyaannya gak bermutu sama sekali, ya udah kita langsung mancing aja.

Untuk memancing lele malam-malam sebisa mungkin gak ada cahaya terang yang bersinar sehingga kami harus mematikan senter-senter yang kami bawa, kami hanya mengandalkan fosfor yang kami pasang diatas pelampung pancing untuk sebagai tanda jika ada ikan yang memakan umpan kami.

Saat senter-senter kami dimatikan, suasana disekitar kami benar-benar sangat gelap sekali, kami membutuhkan waktu beberapa saat agar mata kami bisa beradaptasi dengan lingkungan disekitar kami saat senter kami dimatikan, kami akan menyalakan senter lagi jika saat mengisi umpan atau lainnya tapi dengan posisi yang agak jauh dari spot tempat kami memancing.

Benar saja, baru beberapa saat kami melempar umpan kami dipinggiran kali, joran Dani langsung disambar ikan lele, joran Adi pun sama, joran Gw juga gak kalah dengan teman-teman, Gw juga bisa strike berkali-kali hanya disatu tempat saja. Karena keasikan memancing, kami tidak sadar kalao waktu sudah menunjukan pukul 11 malam, Gw kaget sekali saat Gw melihat jam di HP saat Gw menyalakan senter, Gw berfikir ini sudah terlalu malam, tapi kayaknya teman-teman masih keasikan memancing jadi Gw gak bilang ke teman-teman kalau sudah larut malam.

Saat Gw sedang asik fokus melihat kearah pelampung Gw, Gw merasa ada seseorang yang ikut tongkrong disamping Gw, Gw kira yang disamping Gw itu Adi atau Dani, tapi lama kelamaan sosok yang disamping Gw cuma tongkrong dan diam saja, dan Gw sangat kagert sekali ketika Gw mendengar suara Dani dan Adi yang sedang bercengkrama di tempat yang lain yang juga dekat dengan Gw, Gw meresa ada sesuatu yang ganjil, Gw yakin yang tongkrong samping Gw itu bukan Adi atau Dani.

Karena penasaran, pelan-pelan Gw alihkan pandangan Gw kearah samping Gw,,,, Astaghfirrlah...Astaghfillah.. saat Gw melihat kearah samping Gw, Gw melihat sesosok mahluk hitam dengan mata yang merah yang juga menghadapkan wajahnya ke Gw sambil tersenyum menampakkan taringnya yang cukup panjang.

Melihat penampakan itu, Gw ketakutan sekali tapi Gw gak berani teriak karena takut teman-teman malah pada lari, Gw mundur pelan-pelan hingga sampai ketempat Dani dan Adi mancing "Bro kita pulang saja yuk" kata Gw sambil agak ketakutan. "Loh kok pulang??? lagi banyak ikannya nih" jawab Dani.

Saat Gw dan dani sedang ngobrol soal rencana pulang, umpan Adi mendapat sambaran ikan yang cukup besar karena Adi berteriak-teriak minta tolong dibantu menarik jorannya, Gw dan dani langsung berlari ke arah Adi, Gw dan Dani ikut menarik joran milik Adi, Gw semakin heran karena meski kami 3 orang yang menarik joran Adi yang disambar ikan tapi kami tidak kuat untuk mengangkatnya, karena penasaran ikan apa yang didapat Adi, Gw nyalakan senter Gw, senter Gw langsung diarahkan kearah sungai. Alahkah terkejutnya kami saat senter Gw menyorot kearah sungai, ternyata yang kami tarik dari tadi adalah sesosok kepala gundul tanpa ada mata dan telinganya.

Kami langsung melemparkan joran yang kami pegang bareng-bareng, kami langsung berlari berhamburan, Gw berlari kearah jalan raya dan Adi serta Dani entah berlari kerarah mana, sambil berlari Gw menggerutu, Gw kapok mancing didekat pemakaman umum.

SELESAI


Share This :

Related Post



sentiment_satisfied Emoticon