Cerita Mistis : Ketemu Pocong Pas Ronda

Ketemu Pocong Pas Ronda-Hai knalkan nama saya acil saya dari sumedang, oh iya saya mau cerita pengalaman saya disini, langsung aja yah. Waktu itu ( siang ) saya dan tmen² saya ( dadan dan hasan ) sedang ngobrolin soal jaga malam ( ronda ) dan hari itu adalah hari senin atau malam selasa kliwon, yah emang ga trlalu srem sperti malam jum'at kliwon sih, tapi disini saya akan mnceritakn btapa serem nya malam itu.

Ketemu Pocong Pas Ronda

Dan waktu itu emang lagi hangat2 nya ada nya maling, makanya warga kami mngadakan ronda ....

Dadan : eh siapa aja yang nanti jaga malam ??
Hasan : ga tau nih , coba aja lihat di jadwal nya siapa aja Malam ini yang jaga

Saya langsung mngecek siapa aja yang jaga, dan kbtulan Yang jaga ada 5 orang, saya, dadan, hasan, bang wawas dan bang mukir, saya langsung mmberitahukan kpada tmen² saya siapa aja yang jaga malam ini ...

Saya : yang jaga malam ini gw , dadan , hasan , bang wawas dan bang mukir
Dadan : wihh bakalan seru nih kayanya apalagi sama bang mukir dia kan orang nya asik seru suka bcanda ..
Hasan : haha iyah nih. Yaudah gw pulang duluan yah mau mandi sama makan , lapar gw , ntar biasa ya jam 8 kita kumpul nyah ..

Dan kami pun pulang ke rumah masing², jelang maghrib saya dan dadan udah ada di pos, yah kbiasaan kami emang, kalau habis maghrib kita main, dan malam itu cuaca nya sepi baru abis maghrib aja , ga kaya biasa2 nya , yah maklum lah waktu itu sedang trun hujan rintik2 , malam pun di warnai oleh kabut dan suasana yang sepi dan gak kaya malam2 biasa nya agak sedikit ganjil sih malam itu.

Saya : dann ko malam ini beda yah hawa nya trasa gmna gituh gw jadi ogah jaganya.
Dadan : yah elo gmna sih sama aja kali kaya malam2 biasanya, lagian ini kan tugas kita buat jaga.

Gak brselang lama jam sudah mnunjukan jam 8 dan yang lainya pun pada datang ...

Bang wawas : wihh dingin amat nih malam, bakar bakar napa jang, bikin api ungun biar gak dingin.
Bang mukir : iya nih, Yaudah sono kalian cari kayu bakar.

Dan kami brtiga pun cari kayu bakar yang ada di perumahan, kita gak trlalu sulit buat cari kayu bakarnya karna kami mngambilnya dari salah satu warga hehe, tapi bukan nyolong yah soalnya kami udah ijin dulu sama pemiliknya dan pemilik nya pun udah mngijinkanya. Gak ada yang ganjil sih waktu itu.

Dan kami udah dapat kayu bakar nya kami pun kmbali ke pos dan mmbrikan kpada bang wawas, dan kayu pun udah dibakar, kami pun mmtuskan untuk main gaple yah ngilangin jenuh gtuh.lagi asyiknya main, waktu udah mnunjukan jam 10 mlm ...

Bang wawas : duhhh ini malam dingin nya kbangetan yah ngantuk lagih nih , abang pulang aja yah jang ?
Saya : ah gmna sih bang ko pulang sih baru jam 10.


Bang mukir pun malah ikutan pulang , jadi ya trpaksa kami jaga cuman brtiga

Bang mukir : abang pulang dulu yah jang, abang dingin nih pengen di peluk bini abang hahaha lumyan mana cuaca dingin gni  lagih jadi enak tuh di peluk, hahaha.
Dadan : hahahah si abang bisa aja.
Bang mukir : malam ini jadi tanggung jawab kalian loh, kalau ada maling kalian juga yang di marahi ama pa RT. kalian jaga sini yah jangan pada pulang kalian kan anak muda inih ngapain pulang juga, ini kampung.
Hasan : iya dech.

Bang wawas dan Bang mukir pun pulang, tinggal kami brtiga saja di pos. Karna jenuh sayapun mngajak tmen² saya keliling kampung ngcek keadaan skitar.

Saya : keliling yu ah jenuh gw.

Dan kami pun mulai keliling kampung, dan kami pun Di kagetkan oleh suara " burukbuk buk " yah sperti itu lah suaranya, saya dan dadan kaget

Saya : suara apaan tuh kaget gw.
Hasan : hehe maaf itu suara perut gw , gw laper hehe.
Dadan : ah kamvret luh gw kira suara apaan , yaudah yo kita ke kebun pa RT aja ngambil jambu air dan rambutan disanakan Udah pada mateng2.

Kami pun ke kebun pa RT untuk mngambil buah buahan untuk mngganjal perut kita yang lapar , kami bukan nyolong loh yah , kami Udah ijin Dulu ko sama pa RT dan pa RT pun mngijinkan kami untuk mngambil buah buahan nya .

Oh iya kebun pa RT brsebelahan sama kuburan, tapi bukan TPU, ntah kuburan apa itu dan disana juga cuman ada 6 makam saja itupun katanya makam skeluarga.. Kbun pa RT sama kuburan itu jaraknya ada 100 mteran mah kira2.
Kami pun mulai mnaiki pohon nya, pas kami mnaiki pohon tiba2 kita di kagetkan oleh suara tangisan yang mnyayat hati, kami pun sontak kaget.

Saya : Astagfirulloh suara apaan tuh kaya ada yang nangis.
Hasan : udah diemin aja kita pokus aja Dulu ngambil buahnya.

Pas kami trun dan kami sudah mndapatkan buah yang kita inginkan tiba tiba kami di kejutkan lagi oleh suara tangisan itu kami pun lari saling sentrek karna ktakutan.

Ssampainya di kampung, kmi brhenti Dulu sejenak karna kecapean, kami disana bingung krna hasan tmen kami gk ada, kami pikir mungkin dia ktinggalan, maklum dia orang nya lebih brani dari kita kita.

Saya : eh si hasan kmna prasaan dia paling cpet lari nya.
Dadan : gak tau tuh mungkin ktinggalan di belakang.

Dan si hasan pun ada mnyusul sambil mmbawa kantong keresek yang isi nya rambutan , gak ada yang aneh dari si hasan

Saya : kmna aja lu san , perasaan lo paling cepet larinya di antara kita2.
Hasan : nggak gua nggak lari.

Kami lanjut lagi keliling sambil makan buah buahan, kami sampai di perkebunan pisang. Ya gak trlalu angker sih cuman kata orang2 disini suka ada yang mlihat mahluk halus, yah apalagi kalau bukan pocong, dulu juga prnah salah satu warga yang mlihat pocong di kebun pisang ini sehabis pulang dari masjid. Tapi gak peduli akan hal itu, pas sampe kebun pisang saya mnyorotkan batre kesana ksini, ke arah kebun pisang itu, yah takut nya ada maling lagi. Soalnya 5 hari yang lalu ada maling pisang di kebun ini.

Saya : ini kebun kan yang waktu itu kena maling yah dan juga katanya ada pocong disini.
Dadan : hussttt luh kalau ngomong jngan kmna aja , nanti kalau tuh si ocong nongol gmna , mana tadi kita kan habis di gangguin ama nyi kunti.

Saat sedang saya mnyenter tuh kebun dngan senter yang saya pegang, tiba tiba saya melihat ada kain kumel bgitu di samping pohon pisang, bulu kuduk saya mrinding dan bnar saja itu sesosok pocong, saya kaget tapi saya diem krna takut tmen² malah lari duluan, kata hasan udah sob jngan di tengok kalau gak mau di ikutin tuh mahluk. Saya pun tidak mmperhatikanya saya acuhkan tuh pocong.

Kami pun sampai di pos, saat sdang asik ngarokok tiba2 kami di lempar tanah, ntah siapa tuh yang mlempar sayapun brbicara.

Saya : oy siapa tuh disana, main lempar2 aja, maling lu yah.

Sambil mnyorotkan senter saya ke arah asal lemparan itu, tapi tidak ada siapa2 disana, saya pikir takutnya itu maling yang mnakut nakuti kami supaya kami bubar, saya pun bicara ama tmen² saya

Saya : eh kita cek yu ksna, takut nya itu maling, nanti kalau bneran maling kan kita lumayan tuh jadi pahlawan kemalaman.

Gurau saya, tapi tmen² gak mau jadi trpaksa saya mngeceknya sendirian, saat saya sedang mlihat lihat keadaan skitar saya mlihat skelebatan kain putih, bulu kuduk pun mulai brdiri saya pikir itu bukan lagi kalau itu adalah kunti, saya pun kmbali ke pos.

Saya : eh bro kita tidur yu ke mesjid ngantuk gw, ( saya tidak mmberitahukan tmen² saya atas apa yang tadi saya lihat ).
Dadan : oh yaudah yo, lagian kaya nya aman2 aja ga bakalan ada maling, mana ni malam dingin banget lagih.

Kmi pun mmtuskan untuk tidur saja di mesjid, tapi ada yang aneh dari hasan, dari tadi dia diam aja gk ngomong2 tapi kami gak brpikir apa apa tntang hasan.

Saya : eh lu mrhatiin ga, ada yang aneh dari hasan, dari tadi dia diam aja nggak ngomong2.
Dadan : ah perasan lu aja kali.  Orang dia kagak apa2 dari tadi.

Lalu hasan menyaut ...

Hasan : apaan sih, kalian ngomongin saya yah.
Dadan : iya nih kata si acill lu dari tadi diam aja gak ngomong2.
Hasan : oh kaga papa gw.

Kamipun sampai di mesjid, tapi ada yang aneh lagi dari hasan biasa nya dia semangat kalau di ajak tidur di mesjid, tapi dia klihatan agak mls gak semangat gtuh, tapi Saya tidak brpikran macem² soal hasan, mungkin dia kecapean kali.

Kami pun mulai tidur, dan kami pun bangun jam 1 dini hari, tapi ko hasan gak ada yah, mungkin dia udah bangun duluan dan mungkin dia sedang keliling kampung mngecek keadaan sekitar, saya mmbangunkan dadan.

Saya : dan bangun dan udah jam 1 nih kita keliling yu nyusul hasan.
Dadan : ahhh!!! Hmm yaudah ayo.

Kita mulai keliling tapi sama sekali tidak brtemu sama si hasan, bahkan kami udah mncari dia kemana mna tapi kami tidak brtemu si hasan, aneh !!!

Dadan : kmna sih tuh bocah, jngan2 dia pulang ke rumah lagih.
Saya : gak tau nih, kita ssul aja yu ke rumah nya.

Kami pun mnyusul hasan ke rumah nya, dalam prjalanan saya mrasakan ada hal ganjil, apalagi pas melewati kebun pisang itu, soalnya rumah hasan melewati kebun pisang itu, tapi ko dadan diem diem aja dari tadi gak ngomong2, aneh bner bner aneh!! Tadi hasan skarang dadan, ada apa semua ini!!

Saya brtanya pun sama dadan, tapi dadan cuman diem aja cuman mnggeleng geleng dan menganggukkan kpala nya saja, kami pun sampai di rumah hasan, saya brtanya sama orang tua nya, tapi kata ortu hasan dia tidak ada rumah, bukanya tadi sama kalian ngeronda, jawab ortu nya hasan, kami pun Bingung soalnya tumben2 nan, kami pun mnceritakan kpada ortu nya hasan soal keanehan hasan, dan ortu hasan pun mngajak kami mncari hasan ke kebun pa RT, tapi dalam perjalan kami di kagetkan oleh dadan, dia kerasukan!!! Saya dan ortu nya hasan Bingung, ortu nya hasan myuruh saya mmanggil pa ustadz sdangkn ortu nya hasan jagain dadan yang krasukan.

Saya dan pa ustadz pun sampai dan dadan Bisa di sadarkan lalu di bawa ke pos, dan ortu nya hasan baru keingetan soal hasan.

Bpk Nya hasan : Astagfirulloh anak saya !!!
Saya : oh iya pak, kita cari lagi pak ayoh.

Lalu kami mncari hasan brsama pak ustadz dalam perjalanan tiba tiba kami brtemu dngan si hasan dia mau jalan ke arah jalan kebun pa RT saya mau panggil dia tapi pak ustadz bicara

Saya : hasss .....
Pak ustadz : jngan di panggil!! Dia bukan hasan.

Sayapun diam lalu pak ustadz mmbacakan ayat2 suci al-qur'an, bnar saja saya kaget!! Hasan pun mnghilang, tapi lagi lagi dadan kerasukan, suasana nya mulai mncekam bulu kuduk saya brdiri, tidak selang lama dadan pun trsadar.

Bpk hasan : lalu bagai mna dngan anak saya !!!???
Pak ustadz : tenang pak, mari kita cari sama2.

Waktu sudah mnunjukan jam 3 tapi hasan blum juga di temukan, saya, dadan, pak ustadz dan bapaknya hasan, mmtuskan untuk kmbali ke pos bristirahat Dulu, bapak nya hasan bgitu cemas, tapi pak ustadz menenangkanya.

Dadan : knpa ini, ada apa ini, ko bisa bgini ceritanya sih, lu sih cill malah ngajakin kita tidur kan jadinya bgini, kalau tadi kita tidak tidur mungkin ga bakal bgini.

Saya : ehhh!!! Jngan nyalahin gw dong gw juga kan gak tau, skali lagi lu ngomong gtuh gw sumpel tuh mulut!!!
Pak ustadz : Astagfirulloh !!! Udah udah jngan pada ribut, keadaan lagi bgini juga masih aja mau ribut2 !!!

Saya dan dadan pun trdia, tak trasa waktu udah jam 4:35, dan kami pun mulai ke mesjid untuk adzan dan sholat subuh berjamaah, selesai sholat bapak hasan masih trlihat cemas dngan keadaan hasan skrang gmna dan lagi dimna, pak ustadz pun mnyamperi bapak nya hasan dan pak ustadz bilang nanti pagi kita lanjut kan lagi pncarianya brsama para warga.

Share This :

Related Post



sentiment_satisfied Emoticon